selamat malaaam blog, haha. nggak tau kenapa hari ini semenjak pulang dari sekolah pengen banget nulis unek-unek. yaa, aku emang tipikal orang yang nggak suka bertele-tele tiap hari nulis di buku diary tentang kejadian sehari-hari dan lain-lain. yaaa, kadang-kadang pengen juga sih kayak temen-temen yang bisa nyurahin unek-uneknya dengan nulis di buku diary, tapi aku ? haaah tu buka diary numpun ada lebih dari satu, dan welll isinya tidak lebih dari lembar-lembaran kertas yang gambarnya lucu-lucu,haha. heran juga kenapa punya tapi nggak diapa-apain –” . yaaa, bisa dibilang aku lebih suka curhat sama manusia daripada sama diary ataupun hanya dipendem, yeah hal itu yang paling sering. hari ini ntah ada angin

apa, aku pengen nyurahin ini semua . . ah kebanyakan basa-basi –“

well, dimulai dari sore hari ini, sekitar pukul 16.05 aku pulang dari smaven tercinta. dimulai dari pamitan sama tutut, wilda dan anak-anak lain yang rapat, terus ambil motor di parkiran. okee, lalu mulai deh perjalanan pulang menuju rumah. perasaan aneh mulai muncul, ya waktu di bangsal sih udah ngerasa gimana gitu. tapi pas di perjalanan tambah nggak karuan. emang sih kebiasaan kalo lagi naek motor di jalan pasti pikiran melayang entah kemana, mbayangin ini itu :O . di perjalanan pulang banyak liat pelajar pulang sekolah juga. flashback, pagi tadi inget ayah πŸ˜€ yaa, aku inget gara-gara aku berangkat sekolah bebarengan sama seperantaraku yang dianter sama ortunya, , ya udah jadi kebiasaan setiap hari sih liat peristiwa itu, hehe. cuman hari ini, ya ntah kenapa , jadi inget ayah. nah aku masuk kelas dan mulai ngobrol sama temen-temen jadi lupa deh —– . balik lagi ke perjalanan pulang, ya, waktu perjalanan pulang aku inget kejadian pagi tadi, dan ntah kenapa rasanya kok nohok banget (boso opo iki). mulai saat itu, aku jadi inget sebuah lagu, yang cuplikan liriknya tak nyayiin terus, “ayah, dengarlah, betapa sesunggunya ku mencintaimu, kan kubiktikan ku mampu penuhi maumu….” nah mulailah aku berdendang, haha diiringi suara-suara motor. dan nggak terasa netes deh airmata (cengeng!). ah biarin, lagian kalo di motor nggak ada yang tau aku nangis :p . dan terus perjalanan pulang kunyanyi in tu lagu, , terus sampek perempatan tamsis, aku liat seorang ibu boncengin 3 anaknya, waow sekali, dibelakang ada 2 depan 1. otomatiss inget sama ibu :’) walaupun nggak hujan, jadi inget lagunya opick feat amanda tentang ibu .. “hujan, kau ingatkan akuuu tentang satu rindu…” yeaaahh, coba aku punya tujuan selain rumah, aku pengen deh ngeluapin perasaan kangen ini triak-triak, haha πŸ˜€ tapi nggak dek, inget adek lil, , hehe. yaa aku nerusin perjalanan pulang sambil terisak kayak orang cegukan, ahh disini bukannya aku pamer lhoh kalo aku nangis.

jadi inget semuanya, kayak flashback tanpa disengaja, inget pas pertama kali masuk SMA, ibuk atau ayah gantian nganter/njemput. seneng masih bisa dianter, tapi pengen barangkat sendiri.. sampek akhirnya aku bawa motor sendiri. ya sampek saat ini kangen juga dianter jemput, ahh tapi itu cuman keeggoisan semata. inget lil,,kamu itu siapa.. ya aku anak pertama dari 4 bersaudara, dan itu artinya aku masih punya 3 adek yang jauh lebih membutuhkan semuanya. Β mengalah, bukan itu, tapi sadar dan dewasa, ya itulah yang harus dipahami oleh ku πŸ™‚ selain itu aku juga nggak mau ibuk sama ayah kecapean gara-gara kami. . inget waktu ibuk sakit kakinya, sampek seminggu nggak bisa jalan, miris liatnya. tapi apa yang tak lakuin ? AHHHHHH AKU DASAR ANAK NGGAK TAU DIRI ! aku sempet2nya waktu itu marah gara2 disuruh njemput adekku. akhirnya ibuk yang njemput, ahhhh jahat jahaaatt. ya penyesalan datengg bro ! baru dateng sekarang! banyak hal yang tak inget hari ini . .. Β inget waktu ayah sakit, obname, mm waktu aku SD, tapi dari 4 bersaudara, cuman aku yang dikasih tau dan cuman aku yang boleh jenguk. ya adek2ku masih kecil, nggak dikasih tau ntah apa alasannya. mereka selalu percaya aku, mereka tau semua sifat burukku, tapi kenapa aku nggak mengerti mereka ? waktu aku marah karna komputer rusak, Β dan laptop yang bawel. ayah langsung nawarin ! OMO !!! padahal aku tau walaupun keluarga berkecukupan, tapi itu semua masih belum cukup untuk kami semua. kadang-kadang aku bergidik ngeri biaya ini itu yang dikeluarkan begitu banyak, aku takut, aku sekarang bener-bener takut. untuk pendidikan biaya yang dikeluarin nggak main-main. tau berita tentang hal menyogok masuh universitas yang angkanya sampek ratusan juta aja aku langsung geleng-geleng, ada orangtua yang rela . . . . tapi aku nggakmau !! :’)

aku kangen banget ehh :’) ini aja aku nulisnya ngumpet-ngumpet biar pada nggak liat aku mewek lagi. nggak tega liat si kecil, apalagi tiap ngeloni ratih si kecil imut itu, pikiranku melayang keman-mana, aku tidur siamping si kecil, nggantiin posisi yang biasanya dipakek sama ibuk πŸ™‚ liat muka si kecil tidur, damai . . . hahh “dia adekku, adek terkecilku, pasti kangen banget sama ayah ibuk”. tiap ada telfon, kami semua girang, apalagi si kecil, dia pasti langsung triak triak pengen ngomong sama ibuk ayah. . . .

si kecil dari awal ditinggal tiap harinya selalu liat kalender terus nyoret2in tu tanggak tiap hari , , haha. belum lama ini mbak yang biasanya jaga rumah cerita, kalo ratih tiap dianter sekolah ngerasa minder atao apalah. liat temen-temennya dianter sama ayah tau ibuknya , , yaa.. sabar ya si kecil sayang πŸ™‚ kesel juga ratih jadi susah makan, tapi aku nggak boleh nyerah, amanat yang disampein ibuk sama ayah harus aku lakuin, sekesel-keselnya aku, aku harus sabar dan terus jaga ini semua. termasuk bujuk dengan segala cara biar si kecil mau makan. beda lagi sama lala (adek nomer 3) Β . haha. yang ini tiap hari ngajak ribut :O tapi kalo gak ada ida rumah sepi, ya maklum dia tinggal di pondok deket rumah, tapi heran akhir-akhir ini sering pulang, hmmm katanya sih nggak cocok sama makanannya. tapi yaaa kami semua tau alasannya, “nggakmau tertinggal kiriman makanan yang dateng dari budhe”. yaa budhe ku tinggal sekomplek hampir tiap hari ngasih makanan, haha tambah makmur :p ya lala ini emang yang paling sering bikin ulah -_- tapi tiap mau marah selalu inget kata ayah “pada yang akur ya, jangan kerengan” masih keinget jelas beliau ngomong itu πŸ™‚ ayah, i love you !!!! mom, i love you !!

perjalanan pulang, yang tanpa sengaja bikin aku kayak sekarang ini. perjalanan pulang yang bermakna, yang bikin aku instropeksi diri. dan perjalanan pulang yang ngingetin betapa kangeeeeeennnya aku sama mereka πŸ˜€ berkhayal kayak setiap hari-harinya, pulang sekolah udah ada ibuk dirumah, kalo pulang telat, kadang-kadang cuman didiemin,ya artinya beliau marah. . . 😦 . maghrib ayah pulang dari kantor, dan tandanya aku, ibuk dan yang lain harus siap dengan alat sholat lalu tadarus πŸ˜€ i miss it . aku,husna, lala, ratih . . . Β ya kami semua merindukan moment itu semua, , sudah 20 hari berlalu . . kami menanti ayah ibuk disini, pulang dalam keadaan sehat walafiat Β dan menjadi haji yang mabrur πŸ˜€

itu dulu deh, pokonya perjalanan pulang bermakna banget buat aku . . jarang-jarang bisa gini . .

I LOVE YOU SO MUCH ! AYAH, IBU ! πŸ˜€