aku melakukannya lagi untuk kesekian kalinya,ya…. baru saja. baru saja perang itu berkeliat. lagi-lagi aku mengeluarkan kata2 itu, capek, nggak berguna, jelek, bodoh, dll. haha. “kekanakan”. tapi bedanya, kali ini aku tak melakukannya seperti sebelumnya, namun meja yg didepanku lah menjadi penggantinya, haha. tangan ku berdarah deh yaa -_-” ya, aku mengganti sasaran, soalnya akhir2 ini mulai sering sakit kepala, kalo tak tmbahi nggak tau deh bakal kayak apa rasanya . haha, masih bisa nalar juga nih aku.

hmmm, nyesek banget rasanya, dah lama banget aku gini. aku jd nggak bayak ngeluarin pendapat ataupun kata disini. ya, perasaan itu selalu dateng gitu aja. bahkan tiap hari. aku nutupin semuanya, ya… arogan , itulah salah satu andalanku. egois ? jangan ditanya, itu utama banget deh ya. tiap jam, tiap waktu, aku slalu pakek topeng yg berbeda. ntah itu nyeremin ato nyoba buat sok fun fun aja. lalu kemana ekpreksi yg asli? LENYAP ! udah lama . . bahkan aku lupa sejak kapan. yg jelas dah lama banget. 

ya, lama, lama nggak kenal diriku sendiri, aku berubah sedemikian rupa, :/ lama nggak bener2 ngerasa fresh, ngerasa nggak ada beban. Mustahil buatngrasain itu semua sekarang. apa yang bisa aku lakuin ? mendem ini semua, karna aku nggak bisa cerita msalah ini kesiapapun. ya, mungkin temen2 disekolah ngira aku brubah sikap masih gara2 masalah waktu itu dikelas, tapi bukan, bukan itu alsannya. aku cuman takut kehilangan mereka, aku takut aku bakal nggak bisa jujur lagi, jujur sama semua. takut aku bakal jd pengaruh buruk buat mereka. aku ikut seneng liat mereka ketawa, nyanyi bareng, dll, walopun hati kecil nangis, sakiit. 

rasanya sakit banget, liat mereka ngobrol ini itu, tapi aku dah nggak bisa masuk lingkaran itu. ya, aku dah biasa, karna aku memandang dr sudut pandang berbeda saat ini. memang aku milih jalan ini, aku merasa sedikit beruntung tapi selebihnya aku tetap ingin menjadi teman mereka. ya walopun aku nggak suka beberapa kebiasaan mereka, aku brusaha mklum, toh manusia nggak ada yg sempurna. lagipula mereka pasti point tersendiri nilai sifat burukku :O hmm, hidup berliku-liku ya, hari ini banyak kejadian yg bikin aku tambah diem, tambah nggak byk omong disini. capek, lelah, ya itu kata yg selalu keluar untuk nggambarin semua. kalo diibaratkan seekor burung, mungkin aku burung yg udah kehilangan sayapnya. bayangin, burung kehilangan sayap , how  ? pasti mereka menderita banget ya, ngeliat sekawanannya bisa kesana kemari di udara, sedangkan dia ? mungkin hanya merintih kesakitan dan menunggu ajal menjemput. tidak ada burung tanpa sayapnya. ya, bisa jadi aku diibaratkan demikian oleh diriku sendiri.

njlimet ?! banget ! kalo nggak gitu, hiduo nggak bakal punya banyak rasa dong :/ disini aku slalu mendem amarah #nunjukhati. kalo dah muncak, apalgi kepancing, pasti aku keluarin + emosi yg berapi-api #wussssss. ya tapi sayangnya, aku selalu kalah nglawan air ujan yg turun disini #nunjukmata. seenggaknya didepan org yg bener2 udah aku percaya aku baru nggk bisa nahan itu semua. kalo didean umum, ya aku masih bisa. bukannya mau kliatan sok  tegar, tapi itulah aku. aku nggak suka nangis didepan umum, ntah kenapa. liat orang nangis didepanku aja, aku bingung mau ngapain -__-” #payah. hmm, yg jelas orang yg pernah liat aku curhat sampek nangis nggak lebih dari jumlah jari satu tangan :/ tanda kutip temen loh. kalo di keluarga , jangan ditanya, , haha

yang jelas hari ini aku ngelakuin itu lagi, tapi lebih slow, tapi aku sadar kata2 ku emang nusuk banget. tapi aku dah kuat kalo terus dicaci. aku nggak suka ngumbar aib, jadi intinya hari ini aku ngelakuin hal itu lagi, dan selalu menhasilkan bekas luka secara fisik ataupun batin gara2 ulahku sendiri. kadang2 kalo udah sadar gini, aku mikir, apa iya kalo lagi nglakuin itu aku lagi kesurupan roh jahat, soalnya ngeri banget –” mbayangin sendiri aja ngeri kok aku bisa ya nglakuin hal kayak gitu, haha #tawaiblis . 

mungkin itu dulu lah buat hari ini, dah lama nggak curhat sama blog ku tercinta :* 

yang jelas ibarat “burung tanpa sayap” , haha #ktawalicik